Papa yang hebat dengan tangan kuat dan refleks bagus!


Tadi saya baru mendengar suatu berita yang mengejutkan, tapi entah kenapa saya tidak bisa berhenti tertawa. Kurang  lebih begini ceritanya:
(Percakapan telepon)
Papa: kemarin papa hampir jatuh loh Greis
Saya: hah? Di mana?
Papa: di apotek.
Saya: kok bisa?
Papa: iya, papa kan lagi naik ke loteng. Biasanya juga papa turun naik sendiri gapapa (tunggu, jangan pikir macem2. Papa saya masih sehat. Beliau naik ke loteng bukan untuk mencuci atau menyikati genteng. Tapi untuk memperbaiki turen air. Yaaa, beliau masih merasa muda dan kuat di umurnya yang 63 tahun)
Saya: terus?
Papa: tau-tau waktu papa injek tangga yang pertama, tangganya jatuh.
Saya: hah? Terus?
Papa: untung baru injek tangga pertama loo, jadi papa masih sempet pegangan. Tapi jadinya papa gelantungan
Saya: papa gelantungan?
Papa: iya
Saya: kaya di film2?
Papa: iya
Saya: waaaah, hebat hahahahaha (reaksi yang aneh. Tapi saya benar-benar geli mendengarnya) terus ada yang nolongin?
Papa: ya, trus papa manggil yovi buat pasangin lagi tangganya.
Saya: bahaya ah hahahaha
Papa: sepertinya karet kaki tangga harus diganti
Saya: papa juga udah tua jangan naik-naik, nyuruh orang aja
Papa: biasanya gapapa papa turun naik. Tapi sekarang sih kalau naik minta dipegangin tangganya.
Saya: tapi papa hebat, gerak refleknya masih bagus hahahaha
Papa: ya, kalau sampe jatuh kita ga jadi main natalan (saya ada rencana berlibur sama papa dan mama, bertiga aja… so sweet kan)
Saya: kalau sampe jatuh papa bisa patah kaki.

Setelah mendengar cerita itu saya langsung bbm adik saya untuk menanyakan kejadiannya dari sudut pandang dia.
Saya: sib, kamu kok ga cerita papa kita mau jatuh
Yovi: aku malas
Saya: kok malas?
Yovi: aku masih linu membayangkannya. Bayangkan sib, papa kita bergelantungan dengan kaki melambai-lambai
Saya: trus?
Yovi: sudahlah aku linu. Untung papa kita hebat, kalau orang lain pasti sudah wafat
Saya: hanya patah kaki sib. Tingginya hanya 3 meter.
Yovi: menurut aku kalau sudah tua jangan suka bermain api
Saya: hahaha tidak main api sib, hanya bergelantungan
Yovi: ya, hindari yang begitu-begitu

Aneh sekali reaksi orang begitu berbeda jika kejadiannya berbeda. Kalau papa saya jatuh, tentunya saya akan lebih panik dari semua orang (waktu papa dbd aja saya sampe panik kaya apa). Tapi membayangkan seorang berusia 63 tahun bergelantungan benar-benar mengocok perut saya dan tiba-tiba saja saya tertawa.

Jika dilihat dari sudut pandang lain, saya bersyukur papa memiliki gembala yang berjanji, “sampai masa tuamu Aku tetap Dia dan sampai masa putih rambutmu Aku menggendong kamu. Aku telah melakukannya dan mau menanggung kamu terus. Aku mau memikul kamu dan menyelamatkan kamu” (yes 46:5). Gembala yang gada dan tongkatnya sanggup menjaga papa saya.

Lagipula, Gembala yang sama pasti mendengar doa saya, “oh Tuhan, sayangi dan beri umur panjang, agar ku dapat bermain bersama papaku selamanya”

Advertisements